About Me

Foto Saya
Indonesia
Analytic person, Fantastic dreamer, Sensitive feeling, but actually I am kind, friendly and fun

Kamis, 12 Juli 2012

Halaman Persembahan Skripsi

Dari Skripsi 0806465913 FIB UI
Ethics Justification for Corporate Social Responsibility Based on Utilitarianism Ricahrd Mervyn Hare's Theory.


KATA PENGANTAR


            Tidak ada yang pernah tahu kemana hidup akan membawamu. Rhytme langkah kaki sendiri pun demikian, melemparkan saya pada sebuah zona yang tidak biasa. Awalnya ini terasa sangat asing, complicated, dan tidak mudah untuk melebur. Segala kompleksitas itu memaparkan realita dan fakta yang terkadang masih sulit untuk saya pahami. Dengan sangat bersusah payah akhirnya saya mampu tiba di penghujung. Sebuah survive-bilitas yang penuh kebersyukuran. Tuhan terimakasih atas segala pembekalan indah ini. Terimakasih sungguh, atas semua yang tidak bisa panjang lebar diungkapkan secara detail dari seorang yang tidak seberapa ini. “Sesungguhnya pelindungku adalah Allah” (QS 7 : 196), zat Maha Sempurna yang mengatur segalanya dengan jalan yang indah.
Signifikasi simbolik ini saya persembahkan teruntuk kedua orang tua saya Oskar Trihadi, S.H. dan Sri Eliyati, S.E., yang amat saya cintai. Betapa segala pengorbanan tidak akan pernah bisa membalas segala bulir keringat dan air mata. Papa adalah ayah terhebat di seluruh negeri. Wajah datar menyimpan kegelisahan ataukah perjuangan yang tidak pernah saya ketahui, namun tenang temaram dengan penuh kesabaran dan pengertian luar biasa. Saya mencintai papa dengan segala kemasan canda gurau yang tidak pernah terlewat. Laki-laki utama dan pertama dalam hidup saya yang tidak pernah akan terganti. Mama, adalah segalanya dalam hidup saya. Mama telah menginjeksikan segala idealisme, prinsip, edukasi dan kasih sayang berlimpah. Mama adalah inspirasi, reformasi, teman, sahabat, dan ketergantungan dengan seluruh kasih sayang yang bercampur yang membentuk sosok yang selalu dibutuhkan. Doa dan pelukan mama menjadi obat terampuh dari dopping apapun.
Selanjutnya, ucapan terimakasih saya ucapkan kepada kakak laki-laki tertua sekaligus saudara kandung satu-satunya, Aries Karyadi, S.T. Magnet senama yang tolak menolak selalu menjadi perumpamaan yang terlintas dalam pikiran ini. Kami tidak pernah sejalan dan ada saja kandungan ion-ion negatif dari elektromagnetik sehingga selalu saja ada perselisihan kecil antara kami. Kata maaf adalah kata yang paling ingin terlontar dari mulut saya. Maaf karena selalu merepotkan, menyebalkan, atau menjadi beban yang hidup yang tidak bisa dilipat atau disimpan sekadar di saku celana agar diam dan tidak berisik. Bagaimanapun, rasa kebanggaan dan kagum terus mengalir sehingga tidak perlu mengidamkan sosok lain atau menyalahkan diri sendiri karena tidak bisa meraih prestasi-prestasi sulit, yang bahkan bisa ia lumpuhkan. Terimakasih atas transfer ilmu, doa, energi, maupun materi yang selalu mendukung kelancaran perjalanan penulis. Juga kepada kakak ipar saya Rianti Yusti Madina, S.H., yang selalu sabar, penuh dukungan dan perhatian. Juga untuk semua keluarga besar penulis.
Ucapan terimakasih saya ucapkan kepada pembimbing akademis sepanjang perjalanan perkuliahan penulis, Ibu Herminie Soemitro, S.S., M.A. Ibu, layaknya malaikat yang dikirimkan Tuhan kepada saya. Sosok Ibu yang selalu merasakan penderitaan anaknya dan memperjuangkannya dengan segala upaya. Entah dengan apa ucapan dari lubuk hati terdalam ini mampu terungkapkan. Terimakasih atas arahan, doa, bimbingan, ilmu, perjuangan, support, dan semuanya yang hanya Tuhan yang dapat membalasnya. Menempatkan Ibu dalam posisi sulit, atau terkadang malah memperburuk keadaan. Beribu maaf saya haturkan kepada dosen terbaik sepanjang perjalanan ini. Semoga Tuhan selalu melimpahkan kebahagiaan kepada Ibu.
Terimakasih saya haturkan kepada pembimbing skripsi saya, Bapak Dr. Naupal, S.S., M.Hum atas jadwal bimbingannya yang mungkin menyita waktu Bapak, untuk pengertian luar biasa, ilmu, bimbingan, arahan, perhatian, dan dukungan penuhnya. Terimakasih telah memperjuangkan, mempermudah, dan memahami seluk beluk kecemasan saya. Kata maaf juga saya iringi sepanjang perjalanan bimbingan, maupun selama berstatus sebagai mahasiswa. Berkat Bapak skripsi ini selesai, mengantarkan kelulusan disertai kebahagiaan dari sambutan pihak keluarga.
Terimakasih kepada Bung Sandi sebagai pembekalan awal penulis mencari inspirasi, bertanya, dengan support dan masukan, buku-buku, serta banyak teori. Dari Bung Sandi, ide ini berjalan. Terimakasih kepada para dewan dosen Departemen Filsafat FIB UI, Bapak Vincensius Jolasa Ph.D, Bapak Fuad Abdillah M.Hum, Bapak, Y.P. Hayon M.Hum, Ibu Dr. S. Margaretha Kushendrawati, Prof. Tommy F. Awuy S.S., Dr. A. Harsawibawa, Ibu Dr. Vincentia Irmayanti, Bapak Dr. Budiarto Danujaya M. Hum, Bapak Donny Gahral Adian M.Hum, Dr. Achjar Yusuf Lubis, Bapak (Alm.) I Wayan Surwira Satria M.M., Eko Wijayanto M. Hum, Mba Saraswati Dewi M.Hum, Bung Fristian M.Hum, Mba Ikhaputri S.Hum, dan The Master of Philosophy Lecturer, Bapak Rocky Gerung
Berikutnya, terimakasih juga saya ucapkan kepada teman-teman terbaik Filsafat’08. Shanti Marliana, Lefita Gozali, tempat keluh kesah dan menampung segala curhatan penulis yang entah siapa lagi yang bisa mendengarkan sebaik kalian. Terimakasih kepada Ajeng Lesmini, Sistha Widyaresmi, Ica-Khoirunnisa, Ranggi Marseti, Shane, Steffi, Yuwita, Della, Willy, Arfan, Liana, Meta, Dadah, Okvi Ellyana, Dona Niagara Dinata, Nurul, Abby Gina, Bella Marcellina Sandiata, Indah, Ismi, Erby, Agrita, Doni, Agung, Bayu, Sona, Irsyad, Sopa, Mellisa, Yasin, Daru, Mahdityo, Boni dan Hario Susanto. Juga kepada Kartika, Nashruddin, Rasyid, Richard Boone dan Giovannie Virginia. Terimakasih atas semuanya, juga karena telah mengisi cerita perjalanan penulis. Juga kepada Filsafat 2007, Izky, Coni, Iqit, Hari Purwanto, Kari G. Pramudya, Wira, Teia, Richard, Alfa, Era, Tika, Heri, Nia, Prayoga, Leo, Taufik, Dipa, Johan, Nila, Winnie, dan semua yang maaf jika belum tersebutkan. Kepada Filsafat 2006, Filsafat 2005, Filsafat 2004, maupun senior lainnya, serta Filsafat 2009, 2010 dan generasi selanjutnya.
Dukungan dan pertolongan dari asupan kediaman penulis, Fenny Triagustina, Cici, Ratih Maya, Ninda J.P., Gina Ganarti, dan semua warga wisma asri. Keberlangsungan dari survive-bilitas ini dilanjutkan dari kediaman sebelumnya Ganesha-Galz, Sarah Faisal Rosa, S.H., Irma Sriwijayanti, S.E., Widya Ratna Pratiwi, S.Sos. sebagai teman terbaik dan selalu penulis rindukan. Entah dengan apa waktu bisa kembali dengan segala energi positif, obrolan berkualitas, kehidupan yang bisa ‘terbang’, dan segala kegilaan lainnya itu, mampu terulang.
Sahabat penulis M. Yoerliansah Tangkari S.T., Feni Shintarika S.Pt., Mba Astri Ayu Chayani, yang mana selalu ada saat penulis butuhkan. Tempat penulis mengungkapkan segala resah gulana, kegelisahan, setumpuk permasalahan, meminta  advice, bantuan dan semuanya. Best friends never end for Metha Risa Sujana, S.Ked, Pralia Winda Sari S.Ked, Yunia Wiraswasti, Zuftia Ristarani, Tiara Mailisa, Rismawati Saputri, Giska Sevlanda, Risa Rikafitri. Untuk Dini Apdelina, Moliya Nurmalisa, M. Arbi Ramadhan, dan Kak Intan atas semua semangatnya. Serta Kak Imam Nur Ramdhany, Ericky Bobby Ferdinanda, Andri Indrayasa, Kak Martin, Kak Frenki, dan seseorang yang tidak mau disebutkan namanya.
Teman-teman di Telkom, penulis menyadari bahwa menjadi sebuah keberkahan bertemu dengan orang-orang sebaik kalian. Sarah, Gini, Aish, Kadut, Ririn, Eti, Wiwin, Belo, Shinta. Juga teman terbaik selama setahun di Bandung Febri, Rinrie, Kiky, Ita, Rivan, Gawan, Doni, serta semua teman Black A Simulation 2007. Kalian memberikan pelajaran dalam perjalanan penulis.
Juga semua rekan sejawat FIB, teman di UI, bedah kampus UI 2010 (emer dan irma), BEM UI 2011, relasi kober, teman-teman Smanda, Spanda, maupun Persit (gank planet yang penulis simpan sebagai kenangan terbaik) akan selalu ada dalam memori penulis.
Untuk sosok inspirasi dari tulisan maupun retorika yang penulis temui, semangat membangun pada setiap hari senin terakhir semester delapan, Bapak Glory Kemenbudpar (tempat penulis magang), solistice, dan Dewi Lestari yang sangat membantu menemukan karakter dan jalan berfikir.
Terakhir, untuk seseorang yang masih dalam misteri yang dijanjikan Ilahi yang siapapun itu, terimakasih telah menjadi baik dan bertahan di sana.
Akhir kata, semoga skripsi ini membawa kebermanfaatan. Jika hidup bisa kuceritakan di atas kertas, entah berapa banyak yang dibutuhkan hanya untuk kuucapkan terima kasih.
 It have never been easy, but it would be worthy since everything happened for a beautiful reason. It’s all about my struggle and how I survive. To show everyone I’m right and do not get the wrong train, how I put aside my hatred for anyone, and how I’m thankful for ‘philo’ and ‘sophia’. No constant mind, just like a philosopher's mind, the sea of human perception.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar